Rabu, 02 September 2015

Resep Mie Kering Kerontang

Hiii DKers tercintaaa  ini diaaaaaaaaaaa.......penampakan mie kering kerontang ala saya hi hi
Resep ini bukan orsinil karya saya yaa. Pertama nemu masakan beginian, di warung nasi campur Penyeberangan Lembar (Lombok Barat - NTB)  bertahun tahun yang lalu :))
Saat itu masakan model begini belum pernah saya temui, baik di Jawa Timur ataupun di Bali (atau mungkin karena ndesit nya saya yah:)). Ini nggak mirip mie keringnya mie Makassar itu yaa...
Mau nanya resepnya ke pemilik warung hi hi hiyuhhh kok nggak sopan banget , wong orang dagang kok ditanyain resep :P....daripada penasaran...yuk kita buat aja yaa dengan resep kira kira yang ternyata enaak juga ...
Lumayan daripada lumanyun :)). Bagi DKers yang menerima pesanan masakan ini bisa dijadikan alternatif juga yaa lauk pelengkap nasi bungkus. Memang Indonesia banget yaa...makan karbohidrat lauknya mengandung karbohidrat...no problemo lah..sesekali lupakan diet Anda, kurang lebih begini resepnya:

Resep Mie Kering (Mie Kering Kerontang Ala Djeng Kamto)

1 Bungkus mie telur kering (pilih yang kecil modelnya) - remas/patahkan kira kira sepanjang dua ruas jari
3 siung bawang merah, 2 siung bawang putih geprak dan cacah
Seujung kuku jahe
Kecap Asin 1 sendok makan
Kecap manis sesuai selera
Minyak wijen sesendok teh
Minyak goreng sedikit untuk menumis
Irisan cabe rawit kalau mau pedas  (Kalau mau nggak pedas pakai cabe merah boleh juga)
Udang yang telah dibersihkan kira kira 15 biji
Telur 2 biji
Daun pre yang gipotong tipis
Sosis 2 biji dipotong  memanjang tipis
Garam, merica bubuk, penyedap (bila suka) - takaran sesuai selera




Yummm...Mie Kering Kerontang

Patahkan mie kering kira kira dua ruas jari

Iris tipis memanjang sosisnya
Cara Buat :
1. Panaskan wajan dan tuangi sedikit minyak goreng
2. Pecahkan telur dan buatlah menjadi orak arik telur, setelah harum masukkan bawang putih geprak
3. Tumis hingga harum
4. Masukkan irisan daun pre, cabe (bila suka), sosis, dan udang, tumis lagi hingga harum
5. Masukkan  merica,  garam/penyedap bila suka, minyak wijen dan kecap asin/manis
6. Masukkan mie kering , aduk agar bumbu rata
7. Siap disajikannn

Nahhh mudah banget kann... rasanya kriuk kriuk crunchy...anak anak pun senang...cobain yaa dirumahh

Selasa, 25 Agustus 2015

Croissant kuuu:)..to be continued

Dkers tercinta...ini diaaa penampakan Croissant buatan saya yang dibuat di dapur Djeng Kamto:))....yang mau ikutan order boleh...silahkan yaaa...
Kalau mau buat sendiri juga boleh...ini resepnya diambil dari buku tentang pastry...penulisnya siapa yaaa (bukan penulis terkenal deh ..ntar dicari dulu bukunya he heh ...insyaAllah besok ditulis yang lengkap yaa...kalo udah nggak sibuuk :)))


Resepnya antara lain :
Bahan Croissant nya  :
800 gram terigu protein tinggi (misalnya Cakra)
200 gram terigu protein sedang (misalnya Segitiga)
Garam 1/2 sendokt teh
Baking powder 1/2 sendok teh
Kuning telur untuk olesan
Keju untuk taburan dan isian
Air/Susu
Korsvet 500 gram 





Bersambung yaaaa.....

Croissant....berlapis lapisss


Senin, 27 Juli 2015

Mari kita ke Kampung Panci Taman Dayu Pandaan Jawa Timur


Yuhuuuuuuuuuuuuuuu....hai selamat pagi DKers tercinta ....

Semangat di Hari Senin  yaaa....I love Monday :)) 

Kali ini saya akan bercerita sedikit tentang jalan jalan gratisan saat liburan Bulan Romadon lalu di Jawa. He he bermodal punya SIM A, bisa baca peta , sedikit nekad, dan hoby lama doyan jalan....Alhamdulillah ada yang mau ngajak jalan jalan !

He he yang ngajak jalan  nggak main main...para Budhe yang sepuh sepuh yang pokoknya mau diantar jalan jalan dengan pengemudi perempuan :))) yang diharapkan lebih "pengertian" dengan kondisi para sepuh :))) Berbekal berbagai perlengkapannya misal syal, jaket, minyak angin, dan recehan buat singgah di toilet :)), mengerti dengan selera sepuh selama diperjalanan , uyon uyon gending Jawa gagrak lawas, dangdut  dan atau ada juga yang  mau request oldies semacam Andi Wiliams dkk pokoke kudu ngertiii dan sendika dawuh (atau bahasa gampangnya harus OK Boss:)

Sepanjang perjalanan mau request apapun  ditanggung gratis tis :)) **syarat dan ketentuan berlaku**
Masalah nya para sepuh ini mau nya hanya "dolan" biar nggak jenuh dirumah (mungkin beliau beliau ini kesepian...saking putra putrinya sudah "mentas"/dewasa semua). Mau nya dolan yang jauh, muter muter, biar nggak dirumah aja, biar ganti suasana,...cuma nggak jelas maunya kemana.
Ada yang  mengusulkan mau kepantai...cuma saya yang ogah dan ngeless:))  (secara di Mataram sudah dekat ke Pantai mosok ke pantai lagiiii....:), akhirnya usul punya usul akhirnya diputuskan tujuannya ke Kampung Panci Pandaan..nah loooo.....hi hi dimana tempat nya aselinya saya juga ngga tauuuu...untung ada Mbah Google.  OK Sepakat berangkatnya setelah subuh/sahur, meski para sepuh tidak ikutan Romadon karena berbeda keyakinan  tapi pasti suasana pagi dibulan puasa lebih rame dibanding hari hari biasa jadi beliau beliau ini tentu sudah bangun. Siiippp.

Berangkat pagi lewat Batu, sempat singgah di Kota Malang lumayan bisa bertemu dengan teman teman, dan Budhe Budhe bernostalgia he he di Celaket dsk.
Sekitar jam 12an sampailah di Kampung Panci . Setelah beberapa kali bertanya, Alhamdulillah sampai juga di Kampung Panci Pandaan ini.


Dari jalan utama Malang - Surabaya (Bukan Lewat Toll) pastikan kita ketemu dengan Taman Dayu (Ada plang besar KFC) . 
Bagi DKers yang dari arah timur dari Bali/Lombok yang tengah  berada di Jalur Pantura , Pasuruan - Surabaya...mungkin bisa masuk  lewat Tol baru Malang _ Surabaya dan turun di Taman Dayu lanjut masuk aja  (Mungkin 30 menit dari daerah Gempol/Warung warung Klepon he heh e ) .
Sebenarnya ada beberapa spot menarik untuk foto foto di Taman Dayu ini, hi hi i cuma mau foto foto kok yo sungkan...kecentilan bangettt hi hi takut dikira kurang sopan oleh para sepuh. Dari Taman Dayu masuk aja lurus jalan utama, ntar lihat lihat saja kesebelah kanan, ada plang tulisan seperti foto diatas.


Apa saja yang bisa dilihat di Kampung Panci ini ?? Tadinya saya kira ada puluhan toko panci semacam pasar begitu.....ternyata eh ternyata di lokasi Wisata Kampung Panci ini cuma ada sekitar 5 toko saja.
Cuma jangan tanya saat liburan ck ckckckckck....pengunjungnya berjubelllll sekedar cuci mata *** eh cuci mata harusnya pake borwater yaaa:)), atau pengunjung dari luar pulau datang untuk kulakan sodara sodara.

Kampung Panci Pandaan
Oven tangkring lokal, langseng dan dandang bakso lokal banyak di Kampung Panci
Dari hasil pengamatan yang dijual di Kampung Panci ini adalah produk kualitas bagus, ada juga yang KW 1, KW 2 , bahkan mungkin KW 28 he he he he...pokoknya di Kawasan Wisata Kampung Panci ini mind your own business deh...nggak usah sibuk ngurusin urusan orang lain. Kenapa?? Agar kita nggak salah ambil, dan bisa memilih barang yang betul betul OK .

Meski hanya ada sekitar 5 toko yang dijual disini macem macem banget. Semuanya barang baru ! Tinggal nanya saja sama kantong kita....mau yang bagus, mau yang KW 1 atau KW kesekian.
Kabarnya barang barang yang dijual disini sebagian adalah sortiran barang ekspor PT. Maspion ...bener atau tidak nya ngga tau yaa....

Dari hasil pengamatan panci panci enamel kaya yang difilm film kartun Masha & The Bear he he...semacam panci panci enamel Rusia begitu dengan bahan enamel (ada yang lapis teflon dan ada yang  tidak dilapis teflon) dengan berbagai macam warna...mulai panci rantang  teko cangkir yang blirik/blurik djadoel sampai yang model kekinian warna warni merah kuning hijau  biru ...ada semuaaaaaaaaaaaa disini .
Juga menjual sendok garpu, dan peralatan alumunium serta teflon wares , oven tangkring, loyang standar berbagai ukuran dengan harga sangat terjangkau **etapisayabukansalesnya :)))
Kampung Panci Pandaan
Panci "mulus" beginian banyak disana

Soal harga ? Tergantung kualitas mana yang kita pilih yaa...Kisaran harganya dari sekitar 5 ribu sampai paling mahal mungkin 250an ribu saja (ini untuk panci enamel putih besar banget)

Untuk DKers yang berbisnis rumah makan, depot,  catering ataupun yang suka food fotography /food styling rasanya tempat ini recommended . Kenapa ? Harganya jauh lebih murah bila dibanding toko toko pada umumnya, kedua banyak pilihan barang barang enamel unyuk unyuukk dengan harga murah bangetttt.

Cuma yaa itu barangnya ada yang bener bener bagus tanpa cacat, ada yang sortiran....jadi kudu teliti banget sebelum membeli.




Motretnya sambil jalan takut ditimpuk mas yang jualan he he...ini tumpukan barang kualitas bagus/tanpa bocel


Kalau mau deket parkirnya harus dempet dempetan...parkiran yang lega agak jauh kebelakang



Berada ditengah kampung, dengan akses masuk gang kecil

Ngantuuuukkkkk....nungguin yang sepuh

Panci seperti  diatas  ini terlihat mulushhh, cuma pada gagang atas/tutupnya ada bocel dikiiit seujung kuku  yang telah dicat ulang.
Rantang dibawah ini rantang yang baguus bukan KW yaaaa:))

Kampung Panci Pandaan
Ini aseli bagus bukan KW

Yang saya heran....sebanyak itu cacat produksinya...apa nggak pusing Quality Controlnya ? Apa ngga ada target yg ketat untuk barang yang dihasilkan agar  lebih bagus kualitas pengecatannya ?
Trus pertanyaan saya kemaren maren lupa ngga nanya ke penjualnya he he he...ini barang barang mau diekspor kemana sih kok standarnya tinggi sekali....panci dengan bocel sedikit saja sudah masuk menjadi barang sortiran.....bocelnya ada yang bener bener seujung kuku, bukan berlubang yaa...hanya kaya goresan luar seujung kuku.....



Yang bocel/gores mau diperbaik sebanyak iniiii



Oh yaa...sekedar info...barang barang di Kampung Panci ini katanya datangnya seminggu sekali dari pabriknya. Jangan heran kalau DKers menemukan barang barang enamel dengan bentuk atau warna shabby ala luar negeri :))))...............
Wadah wadah persegi atau oval ukuran sekitar 30 Cm,  enamel bertutup dengan warna shabby semacam di film film Eropa banyaak ada  disini he heh e saat Anda beruntung. Kenapa saya bilang begitu..?? Kemaren saat disana, saya sempat naksir wadah merah oval bertutup...cuma saya pikir pikir kembali ?? Mau buat wadah apa ? Cap cip cup kembang kuncup :))...mau beli mau buat apa nggak beli sayang juga...eh saat saya meleng sebentar...itu wadah sudah diembat Nona cantik dari luar pulau (Kalimantan kalo ngga salah) .Saat saya lihat belanjaannya diteras....ckckck...Ya Allah sudah berkarung karungggggg....mungkin si Mbak mau kulakan ....
Aseli sebenarnya saya pingin memotret lebih banyak dan lebih bagus lagi untuk sharing ke DKers tercinta...hi hi ...masalahnya saya lagi "on duty" sedang bertugas begituuu:)) jadi nggak enak hati kalau potrat potret terus terusan.

Sedikit tips dan info dari saya bagi yg hendak berkunjung ke Wisata Kampung Panci Pandaan :
  1. Pastikan DKers sudah makan cukup saat ke Kampung Panci , kenapa ? Agar tidak lapar perut agar tidak lapar mata
  2. Pilihlah barang dengan teliti, dan tenang (kondisinya saat kemarau agak panas, semacam kita berada di Pasar Tradisional). Jangan sungkan bertanya harga. Biasanya harga pas, dan petugas/pelayannya umumnya sopan dan ramah ramah meski kita tidak jadi membeli
  3.  Sekali lagi, pilih dengan tenang dan teliti...ada beberapa yang benar benar "sempurna/tanpa gores" ada yang  bocel/gores/berlubang/tambalan, ada yang dijual tanpa tutup aselinya (mereka menjual tutup kaca secara terpisah juga, dengan harga sekitar 5 ribu sd 15 ribu dengan diameter tutup terbesar sekitar 30 cm)
  4. Pastikan DKers tahu dengan apa hasil belanjaan DKers nantinya bakalan diangkut, karena akses Kampung Wisata Panci ini agak jauh (bila jalan kaki) ke jalur bis Malang - Surabaya
  5. Bila membawa anak kecil, pastikan ada yang menjaga mereka saat berbelanja, bawakan camilan dan mainan untuk anak anak kecil biar mereka tenang/tidak rewel ...banyak Ibu Ibu yang kalap saat melihat indahnya tumpukan panci yang murah meriah
  6. Bawa uang kecil , banyak disediakan toilet dengan kotak amal seikhlasnya.
  7. Bagi yang muslim, jangan khawatir ada Mushola yang cukup baik disana
  8. Saran he he bagi para pengelola yang mungkin membaca tulisan ini....mungkin bisa ditambah lagi toko tokonya agar lebih meriah

Nahhh gitu aja yaaa...semoga tulisan ini bermanfaat, dan liburan selanjutnya DKers tercinta bisa berkunjung ke Wisata Kampung Panci ini...salam manisss





Selamat Idul Fitri 1436 & Umeg - umeg Pro Kontra Menyoal Ketupat (Riyaya Kupat/ Kupatan/Topatan)

Hiiiiiiiiiiiiiiiii DKers tercinta,....

Alhamdulillah...masih bisa posting lagi yaaa....Apa kabar semua ?  Semoga sehat , bahagia, sukses, dan selamat dunia wal akhirat aamiiin....

Meski 1 Syawal 1436 H sudah lewat...ijinkanlah kami memohon maaf lahir batin, meski tanpa tangan berjabat dan mata saling melihat :))

Sebenarnya ini mau posting panjang lebar menyoal ketupat dan tradisi di Indonesia di Bulan Syawal....tapi hi hi ngga jelas harus mulai dari manaaa....
Di beberapa posting saya membaca tentang yang pro dan kontra soal ketupat ini, ada yang menyebutkan tradisi ketupat ini ada hubungannya dengan budaya atau sisa sisa kepercayaan sebelum Islam datang di Indonesia, dan kemudian dengan keras menolaknya. Ada muslim yang pro banget dengan "Tradisi Lebaran Ketupat"...hingga membabi buta membela nya...tanpa perduli Ustadz yg tanpa kenal lelah mengajarkan pengertian soal Bid'ah dan Tasyabuh (Duhhh angeeeelllllll...susyahhhh susyahhhh)

Di kampung asal saya di  Kediri Jawa Timur biasanya dikenal dengan istilah "Kupatan" atau "Riyaya Kupat", kalau di Mataram/Lombok biasanya disebut "Topatan" umumnya diadakan setelah H plus 7 setelah Idul Fitri
Duluuuu saat saya masih kecil (tua bangeet rasanya hi ihhi...) biasanya antar tetangga saling menghantar atau bertukar hantaran ketupat, biasanya lengkap dengan sayur pedas kuah merah pedas, isian sayurnya  tahu tempe, kacang ose (kacang merah), cecek (kulit sapi - cecek bukan rambak yang biasa dipake sambel goreng pelengkap Gudeg yaa...beda !!) , cabe hijau diiiris serong. Bagi yang ingin penyajiannya "agak mewah" biasanya cecek (kulit sapi) diganti dengan irisan daging sapi, dan hantaran dilengkapi dengan bubuk kedelai sebagai taburan dan lepet sebagai pelengkap yg membuatnya lebih lengkap.Ada juga dibeberapa daerah yang menyajikan ketupat ini dengan opor ayam...hmmmm cleguggg

Generasi terdahulu, biasanya BISA membuat ketupat mentah dari janur (daun kelapa yang masih muda) hi hi soalnya kalau tidak bisa buat ketupat nantinya bakalan disuruh titik titik ....itunya salah satu tokoh pewayangan lanjutin sendiri yaaaa***agak parnooo soalnya. Oh yaa saya termasuk orang yang belum bisa mbuat ketupat:))))) LOL
Setelah ketupat diisi dan jadi/matang....sebagian kecil digantung dikiri kanan pintu utama rumah...he he katanya untuk "cawisan"/sediaan bagi anak anak/bayi bayi yang keguguran yang gak sempat hidup dan makan ketupat ...nahhh loooo....yang beginian jelas nggak ada ajarannya di Islam kannn???



Diluar pakem...Ketupat saya pake Lodho Ayam Telur:))


Di Jawa, berbagai penafsiran muncul tentang "Budaya Kupatan" ini...ada yang menghubung hubungkannya dengan Bahasa Arab tentang makna ketupat yang dibuat dari daun kelapa/janur...mbuh lah saya ngga ngerti. Lha wong sependek yang saya tahu di Arab sendiri nggak ada tradisi Kupatan...dan apalagi didalam Islam jelas jelas nggak ada Sunnah Nabi untuk membuat ketupat /mengadakan  hari raya ketupat (???)
Kalau soal saling bershodaqoh makanan, berbagi  dengan tetangga kiri kanan sebagai rasa bersyukur di dalam Islam jelas bolehhhhh lah.

Masalahnya muncul masalah masalah lain he he he ....yang mengiringi Kupatan ini . 
Ada sebagian kecil muslim   (maafkan saya yang sebenarnya juga masih awammmm dan belum menjadi orang Islam yang baik) yang menganggap  "Kupatan/Riyaya Kupat" sebagai sesuatu yang "WAJIB DIADAKAN "pokoke wajibbbb
Padahal di dalam Islam yang saya anut, Hari Raya nya Umat Islam hanya ada dua yaitu Idul Fitri dan Idul Qurban (Idul Adha). Sampai sampai ada beberapa orang yang kekeh/ngeyellll ....tidak akan masuk kerja sebelum "Kupatan" selesai diadakan... Duh kalo kerja ikut kumpeni sihhh gak bakal dimengerti hi hi  hi Kupatan atau nggak Kupatan ...

Di beberapa daerah ada yang sampai berebut gunungan Ketupat (entah dimakan atau dibuat jimat:)) buat digantung dipintu ??) .Sedangkan di Lombok, NTB seingat saya tahun lalu ada Festival Perang Topat (lempar lemparan ketupat)  di sekitar Senggigi...entah apa niatnya.....semoga saja tidak mubazir/sia sia.
Saya tak hendak mencela  agama/keyakinan siapapun karena memang itu dilarang didalam Islam, dan kita hidup di negara Pancasila Indonesia Raya Merdeka Merdeka...... Keyakinan orang memang berbeda beda, pemahaman orang sendiri sendiri....seje desa mawa cara (beda desa beda caranya..itu kata orang tua) . 

Good for me and for you to know.....di Lombok saat Topatan yang diadakan sekitar 7 hari setelah Idul Fitri dibeberapa masjid mengadakan takbir layaknya menyambut 1 Syawal  dipagi hari.....aseli ini membuat saya kagetttt dan terbengong bengong bingung (apa saya mimpi....kirain Idul Fitri lageeeee...hih i ngarep sangu dan THR lageeeeeeeeeeee***tabokkkkk pipi sendiri plakkkk plakkk***.


Akhirnya serius nichh......Saya masih makan ketupat karena memang pingin ketupat, bukan bermaksud ikut ikutan acara Riyaya Kupat/Kupatan , karena memang Kupatan tidak ada dalam Sunnah Nabi/Quran...
Bukan pula hendak bertasyabuh (ikut ikutan keyakinan orang lain). Saya juga tidak mencela  ketupatnya itu sendiri (makanannya)  sebagai peninggalan budaya/keyakinan agama lain  karena didalam keyakinan/agama lain ada yang menyajikan nasi putih setiap hari sebagai persembahan bagi tuhannya, itu tidak membuat kita orang Indonesia berhenti makan nasi putih kan ??  (Karena nasi putih makanan pokok kitaaa di Indonesia:))

Gara gara ketupat ini ...saya juga jadi mikir....tentang kebiasaan membuat cookies/kue kering misalnya Nastar (yang aselinya dari Holland/Belanda) saat menjelang Idul Fitri....Apakah itu ada ajarannya didalam Islam?? Apakah itu tidak bertasyabuh (ikut ikutan kebiasaan keyakinan/kepercayaan lain menjelang hari hari besarnya)  ??? 
Bagi DKers yang masih meyakini Kupatan, bagi DKers yang bersikeras menolak Kupatan...mari kita berfikir...dan merenung semoga Allah memberikan hidayah dan ampunanNya .......................Mohon maaf bila ada yang kurang berkenan








Senin, 15 Juni 2015

Ayam Cabut Tulang Aka Ayam Kodok Pesanan Mbak Nofa di Blencong Mataram

Berikut sharing ajaaaa yaaa ayam cabut tulang pesanan Mbak Nofa yang beberapa kali pesan untuk suami tercinta.

Pesanannya ayam cabut tulang rasa lada hitam....ini diaaaaaa....
Semoga berkenan yaaa Mbak, Barokallahufiikum terimakasih banyaaakkkk


Pesanan Bapak Aan untuk Istrinda di Jl. Mulawarman - Panji Tilar Mataram

DKers he he suka terharu kalau ada bapak bapak pesan kue untuk istrinya he heh e
Salah satunya adalah Bapak Aan yang tengah berada di luar kota dan memesan kue untuk Istri tercinta di Jl. Mulawarman - Panji Tilar Mataram...terimakasih Pak semoga berbahagia dan  berkenannnn





Repeat Order Pesanan Ibu Ayu untuk hantaran di Gg. Klasik, Pagesangan

Cake ini dipesan Ibu Ayu dari Papua, untuk Ajik Mertuanya di Gg. Klasik  Kampung Bali, Pagesangan
Pesanannya rainbow cake dengan keju dan buah sebagai filling dan topper nya

Matur Suksema Bu....semoga berkenan